Havid's Crime

havid personal page, Blogging resource, Computers Networking and all interest idea.

  • RSS
  • Delicious
  • Digg
  • Facebook
  • Twitter
  • Linkedin

Thumbnail Recent Post

Recent Comments

  • Cara amateur belajar photoshop

    Welcome to WordPress. This is your first post. Edit or delete it, then start blogging!Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. Quisque sed felis. Aliquam sit amet felis. Mauris ...

  • Category name clash

    Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. Quisque sed felis. Aliquam sit amet felis. Mauris semper, velit semper laoreet dictum, quam diam dictum urna, nec placerat elit nisl in ...

  • Membuat Tulisan Terbalik-ʞılɐqɹǝʇ

    ˙˙ʞılɐqɹǝʇ ɐʇıʞ uɐsılnʇ ʇɐnqɯǝɯ ʞnʇun ıuısıp ɹoʇɐɹǝuǝƃ uɐʞɐunƃƃuǝɯ ɐsıq ˙ƃuɐuǝs-ƃuɐuǝsɹǝq ɹɐpǝʞǝs oʇɐ 'uɐɐɾɹǝʞ ƃuɐɹnʞ ƃuɐʎ ıƃɐq ısɐǝɹʞ ɥɐqɯɐuǝɯ

  • Block quotes

    Some block quote tests: Here's a one line quote. This part isn't quoted. Here's a much longer quote: Lorem ipsum dolor sit amet, consectetuer adipiscing elit. In dapibus. In pretium pede. Donec ...

Posted by Hafidh Fathul - - 160 comments

Saya menulis cerita ini dengan serius, bahkan mengingatnya saja saya meneteskan air mata. Semoga tulisan ini  dapat menjadi bahan pertimbangan menjadi kacamata bagi kita semua melihat pendidikan dimasa modern ini.

Adalah adik tersayang yang sedang bersekolah di SMKN 1 Satui, kelas XI Jurusan Teknik Komputer & Jaringan (TKJ). Adik tidak divonis tidak naik kelas tetapi mendapatkan vonis harus istirahat dan mengulang kembali kelas XI tahun depan, padahal Ujian akhir Sekolah masih 1 bulan lagi baru dilaksanakan. Bagaimana bisa?

Kurang lebih 2 bulan yang lalu, Adik melaksanakan kegiatan Praktek Kerja Industri (Prakerin) ato masa kita tempoe doloe disebut Magang, di PT. GMK (Gawi Makmur Kalimantan) di Satui Kabupaten Tanah Bumbu. Sepulang magang dalam perjalanan Adik mendapatkan musibah, ia jadi korban tabrak lari sebuah Dump Truck. Sebuah kecelakaan yang merupakan awal dari nasib malang adikku tersayang. Bagaimana tidak? Adikku mengalami luka berat, kaki patah, tangan patah hingga pendarahan didalam paru-paru, hingga hari ini ia tidak bisa menggerakkan tangan kanannya.

Pihak Perusahaan atau pihak sekolah mungkin tidak merasa bertanggung jawab sedikitpun, tak ada bantuan. Ya, memang para dewan guru terhormat sebagian menjenguk, tapi pihak perusahaan PT.GMK (Wings Group) tidak tahu menahu alias tidak mau tahu. Pihak sekolah cukup membantu dengan pengurusan asuransi dimana dana Rumah Sakit saja berkisar 10 juta lebih, dan hingga sekarang, walau segala keperluan  administrasi asuransi pendidikan telah dipenuhi tak kunjung ada kabarnya.

Sungguh menggembirakan baginya ketika ia bisa berjalan dan memulai kegiatan belajarnya di sekolah, walaupun ia masih sakit, ia tetap berusaha sekolah bahkan ia masih sering menelpon atau menemui saya untuk bertanya tentang tugas-tugasnya di Sekolahnya. 

Malangnya ketika ia mencoba membiasakan diri dengan cacat yang dia alami, pihak sekolah menyatakan ia sebaiknya istirahat saja dan mengulang kembali sekolahnya tahun ajaran depan. Ayah dan Ibu mencoba berbagai cara, dari guru wali kelas, guru produktif sampai kepala sekolah telah ditemui. Namun pihak sekolah bersikeras bahwa mutlak adanya Adik saya harus mengulang karena tidak bisa menggunakan tangan kanannya untuk praktikum, sedangkan prakerin tidak dipermasalahkan karena telah menjalani minimal waktu yang diharuskan yaitu 2 bulan.

Saya ini guru!! Nama saya Fathul Hafidh, S.Kom pengajar di SMK Komputer Mandiri Banjarbaru  dan Dosen pengampu di STMIK Banjarbaru. Saya tau persis bahwa sekejam - kejamnya sekolah tidak boleh menghancurkan moral siswa, Siswa yang cacat akibat kecelakaan sepulang dari kegiata sekolah  diucapkan kepadanya "kamu tidak naik kelas" padahal bagi raport saja belum, dimana etika guru? Guru macam apa? sekolah macam apa? untung adik saya tidak bunuh diri, memang tidak, tapi jelas ia menangis tak terisakkan, sakit hati yang mendalam dengan sekolah, dengan Sistem Pendidikan negara tercinta Indonesia. Itu siswa suruh bayar SPP penuh tapi tidak usah belajar, menyabaki sakulahan ja kah? atau berhubungan dengan sekolah yang masih tidak menerima adanya siswa baru cacat? 

Itulah Adik saya dan cerita malangnya, hingga sekarang saya belum bisa berpikir apakah tindakan sekolah itu benar? Semoga bagaimanapun kerasnya pendidikan di Indonesia, bagaimanapun disiplinnya sebuah tempat pendidikan, masih menganggap seorang siswa sebagai manusia yang patut dihormati dan disegani.



foto dari http://today.co.id/read/2011/05/06/30150/komite_sekolah_tak_boleh_tolak_anak_cacat
[ Read More ]

Posted by Hafidh Fathul - - 48 comments

Berikut beberapa contoh Soal IP Address dan Subnetting, semoga contoh-contoh ini bisa bermanfaat, baik sebagai referensi, latihan ataupun sekedar informasi yang berhubungan dengan Ilmu Jaringan Komputer, baik untuk Tingkat SMA/SMK ataupun Perkuliahan Informatika.

1.       Subnet untuk 192.168.55.142/28 yang benar adalah
a.       255.255.255.240
b.      255.255.255.0
c.       255.255.255.248
d.      225.255.255.248
e.      255.255.255.128
2.       IP yang dapat digunakan pada subnet mask 255.255.255.252 adalah
a.       192.168.100.7
b.      192.168.90.64
c.       192.168.1.3
d.      192.168.111.51
e.      192.168.212.33
3.       Subnet mask yang terkecil adalah
a.       255.255.255.250
b.      225.225.225.0
c.       255.255.252.248
d.      255.255.255.128
e.      255.255.255.224
4.       Subnet mask yang memiliki jumlah host yang dapat digunakan sebanyak 30 komputer adalah
a.       255.255.255.224
b.      255.255.255.252
c.       192.168.100.1/27
d.      192.168.100.1/30
e.      255.255.225.128
5.       Jika komputer memiliki ip 192.168.100.121/29 maka komputer yang terkoneksi dengan komputer tersebut adalah
a.       192.168.100.120
b.      192.168.100.1
c.       192.168.100.127
d.      192.168.100.26
e.      Salah semua
6.       Nilai CIDR /30 memiliki ip broadcast sebagai berikut, kecuali
a.       192.168.101.55
b.      192.168.1.79
c.       192.168.240.47
d.      192.168.11.11
e.      Salah semua


7.       Untuk Jaringan dengan jumlah 10 komputer lebih baik menggunakan subnet…
a.       192.168.100.1/28
b.      255.255.255.252
c.       255.255.255.0
d.      255.255.255.240
e.      255.252.252.224
8.       Ip yang dapat berhubungan dengan ip 192.168.171.39/27 adalah
a.       192.168.100.1
b.      192.168.171.171
c.       192.168.171.17
d.      192.168.171.61
e.      Salah semua
9.       Untuk jaringan berskala besar, maka subnet yang baik digunakan adalah..
a.       255.255.255.252
b.      255.255.252.252
c.       255.255.255.0
d.      255.255.252.0
e.      252.225.0.0
10.   Host awal untuk subnet 255.255.255.192 adalah
a.       192.168.0.192
b.      192.168.192.130
c.       192.168.129.129
d.      192.168.0.0
e.      Salah semua
11.   192.168.10.27 tidak dapat digunakan pada…
a.       192.168.10.0/24
b.      255.255.255.248
c.       192.168.10.27/28
d.      255.255.255.192
e.      192.168.1.29/30
12.   192.168.16.252 pada subnet mask 255.255.255.224, memiliki network dan broadcast sebagai berikut..
a.       192.168.1.224 dan 192.168.1.255
b.      192.168.16.251 dan 192.168.16.258
c.       192.168.1.0 dan 192.168.1.255
d.      192.168.16.250 dan 192.168.16.255
e.      192.168.16.224 dan 192.168.16.255


13.   192.168.0.39 menjadi ip broadcast pada subnet berikut..
a.       255.255.255.192
b.      255.255.255.240
c.        255.255.0.0
d.      255.255.255.248
e.      255.255.252.0
14.   Berikut nilai IP dan CIDR yang benar, kecuali…
a.       192.168.100.47/29
b.      192.168.100.30/30
c.       172.19.19.19/20
d.      0.0.0.0/0
e.      192.168.111.111/24
15.   nilai IP dan CIDR yang benar adalah
a.       192.168.101.104/29
b.      192.168.100.191/28
c.       192.168.9.9/24
d.      192.168.11.111/28
e.      192.168.0.0/24
16.   192.168.1.1/26 berarti..
a.       Host lain dapat menggunakan ip 192.168.1.100
b.      Seluruh host yang dapat digunakan pada blok ip tersebut berjumlah 128
c.       Mempunyai ip broadcast 192.168.1.255
d.      Masih bisa 61 komputer lagi yang terhubung ke jaringan tersebut
e.      Salah semua
17.   Nilai CIDR dapat dihitung dengan cara…
a.       Jumlah host dalam jaringan
b.      Jumlah 0 pada biner jaringan
c.       Jumlah 1 pada biner subnet mask
d.      Jumlah 1 pada biner IP address
e.      Jumlah 0 pada Biner komputer
18.   Dengan subnet mask 11111111.11111111.11111111.11111100 berarti komputer kita dapat menggunakan IP sebagai berikut..
a.       192.168.0.103
b.      192.168.200.134
c.       192.168.100.135
d.      192.168.88.88
e.      192.168.40.40


19.   11111111.11111111.11111111.11111000 mempunyai jumlah host yang aktif..
a.       10
b.      4
c.       6
d.      8
e.      12
20.   192.168.101.101 dan 192.168. 101.97 lebih tepat digunakan dengan menggunakan subnet mask dalam binarynya..
a.       11111111.11111111.11111111.11110000
b.      11111111.11111111.11111111.11111100
c.       11111111.11111111.11111111.11000000
d.      11111111.11111111.11111111.11100000
e.      11111111.11111111.11111111.11111110
21.   Nilai Binary dari IP Address 172.200.24.3 adalah..
a.       10101100.11001000.00011000.00000011
b.      00000011. 11001000. 00011000. 10101100
c.       11101110.11001101.11111000.11000011
d.      11101110.11001101.11000000.11000000
e.      10101100.11001000.11000000.11000000
22.   Nilai Binary yang tepat dari 67 adalah
a.       1000011
b.      11000011
c.       1111000
d.      Salah semua
e.      10000110
23.   Jika router memiliki IP 192.168.100.113 dan client terakhirnya mendapat ip 192.168. 100.118, maka jaringan tersebut mempunyai…
a.       Nilai CIDR /26
b.      Mempunyai subnet 255.255.255.240
c.       Nilai CIDR /29
d.      IP Router yang tidak tepat
e.      Kesalahan dalam subnetting
24.   Dibawah ini merupakan ip komputer pada suatu jaringan yang tepat untuk menggunakan subnet mask 255.255.255.240
a.       192.168.99.1 dan 192.168.99.6
b.      192.168.33.47 dan 192.168.33.61
c.       192.168.200.176 dan 192.168.200.190
d.      192.168.10.242 dan 192.168.10. 254
e.      192.168.1.1 dan 192.168.1.240


25.   Dibawah ini merupakan ip komputer pada suatu jaringan yang tepat untuk menggunakan nilai CIDR /27 adalah..
a.       192.168.91.95 dan 192.168.91.127
b.      192.168.3.9 dan 192.168.3.14
c.       192.168.11.161 dan 192.168.11.188
d.      192.168.10.1 dan 192.168.10.26
e.      192.168.100.125 dan 192.168.100.126
26.   Jika sebuah lab memiliki 120 komputer maka nilai CIDR yang tepat untuk jaringan tersebut adalah..
a.        26
b.      27
c.       25
d.      24
e.      29
27.   IP komputer yang tepat untuk jaringan yang didalamnya telah menggunakan IP 172.20.20.70/29 adalah…
a.       172.20.20.72
b.      172.20.20.64
c.       172.20.20.1
d.      172.20.20.80
e.      Salah semua
28.   IP yang tidak dapat digunakan pada subnet mask 255.255.255.224 adalah…
a.       192.168.122.222
b.      192.168.255.2
c.       192.168.244.125
d.      192.168.50.50
e.      172.18.0.12
29.   Jumlah host pada 11111111.11111111.1111111.11111000 dapat dihitung dengan cara..
a.       Memangkatkan jumlah 0 (nol)
b.      Mengalikan jumlah 0 (nol) dengan 2
c.       Menghitung nilai decimal hostnya lalu mencari selisih dengan jumlah maksimal hostnya.
d.      Tidak tau
e.      Menghitung nilai CIDR nya
30.   Jumlah seluruh host pada nilai CIDR 23 adalah..
a.       24
b.      48
c.       512
d.      256
e.      1024


31.   IP Address 1.0.2.2 memiliki..
a.       24 Bit Host ID
b.      IP Gateway 1.0.2.1
c.       IP Address kelas B
d.      32 BIT Network ID
e.      Salah semua
32.   Nilai CIDR /20 berarti..
a.       255.255.248.0
b.      255.255.224.0
c.       Mempunyai host sebanyak 2048
d.      IP Address kelas A
e.      Salah semua
33.   192.168.244.120 tidak dapat digunakan pada..
a.       Subnet mask  255.255.255.0
b.      Nilai CIDR /29
c.       Subnet mask 255.255.252.252
d.      Subnet mask 255.255.255.128
e.      Nilai CIDR /26
34.   192.168.17.25 dan 192.168.17.26 lebih tepat mempunyai nilai subnetmask…
a.       255.255.255.255
b.      255.252.252.252
c.       255.252.255.248
d.      255.255.255.252
e.      255.255.255.240
35.   Jika Router memiliki IP 202.144.10.57/29 maka jumlah clientnya adalah…
a.       8
b.      7
c.       5
d.      6
e.      4
[ Read More ]

Posted by Hafidh Fathul - - 40 comments


Salah satu tujuan dalam Information tecnology (IT) adalah melakukan manajemen terhadap file server beserta sumber dayanya secara efisien disaat menjaga availability dan keamanan bagi pengguna. Pada Windows Server 2003 R2, terdapat fasilitas yang dapat mengatur dan mengelola file server sehingga file tersebut dapat diakses dengan mudah, aman dan mengurangi bandwitdh yang diperlukan. Fasilitas tersebut bernama DFS (Distributed File System). Teknologi DFS ada dua, yaitu DFS Namespaces dan DFS Replication, dimana bila digunakan secara bersama-sama, akan memberikan akses mudah, faul tolerance untuk mengakses file, load sharing, dan WAN-friendly replication.
DFS Replication merupakan multimaster mesin replikasi yang mendukung penjadwalan replikasi dan memperkecil bandwitdh. DFS replication menggunakan protocol kompresi baru yang dinamakan Remote Differential Compression (RDC), dimana bisa digunakan untuk mengupdated file dalam jaringan yang memiliki bandwitdh terbatas. RDC mendeteksi penambahan, pengurangan, dan pengeditan ulang data dari suatu file.
DFS Namespaces merupakan suatu services untuk mengelola file system yang telah menjadi “network resources”. Dalam jaringan, sumber daya file biasa terdapat pada beberapa server yang terpisah dan user harus mengingat alamat server mana yang memiliki file yang diinginkan. Lebih rumit lagi apabila file tersebut ada di beberapa server yang berbeda. Disinilah fungsi DFS, mengelola sumber daya yang tersebar menjadikan seolah-olah sumber daya tersebut berada pada satu tujuan, jadi user hanya perlu mengingat satu sumber saja, yaitu server dimana DFS services berjalan yang akan menjadi kunci dari sumber daya network(Files) yang terdapat di beberapa server. Dapat dianalogikan sebagai rumah untuk file-file yang di-sharing dalam jaringan.
Berikut adalah struktur DFS :
  • DFS Root, merupakan share folder yang disebut namespace yang akan ada dalam jaringan, dalam share folder, user dapat menambah dan mengurangi file maupun folder.
  • DFS Link, merupakan share folder yang berada pada server lain yang berada dalam root DFS, ketika user mengakses link ini, maka akan di redirect ke share folder di server tersebut.
  • DFS target atau replica, merupakan suatu link, bila menginginkan dua atau lebih folder beserta kontennya menjadi identik dengan ketentuan link tersebut berada dalam replication group.
Secara umum keuntungan menggunakan DFS sebagai berikut :
  • Data Collection – dengan keuntungan ini, biaya menggunakan pita backup tidak diperlukan lagi, sehingga mengurangi beban biaya. Administrator dapat mereplikasi data dari kantor pusat ke kantor lain atau ke data center. Berkat RDC, DFS Replication hanya mereplikasi bila ada perbedaan atau perubahan di antara dua server sehingga bandwidth yang digunakan sekecil mungkin.
  • Data Distribution – DFS Namespaces dan DFS Replication dapat digunakan untuk mempublikasikan data, software, dan dokumen ke user melalui jaringan. Walaupun DFS Replication sudah cukup untuk mendistribusikan data, dengan menggunakan DFS namespaces, administrator dapat mengkonfigurasi namespaces menjadikan multiple server dapat menjadi host. Sehingga meningkatkan data availability dan distribusi ke klien.
  • Sharing Files antar kantor – Dalam organisasi yang besar yang memiliki cabang di luar negeri, DFS dapat digunakan untuk kepentingan organisasi.
Persyaratan DFS Replication
  • Untuk mengimplementasikan DFS Replication, administrator harus mengkonfigurasi server sebagai berikut :
  • The Active Directory schema harus diupdate supaya DFS replication bisa diterapkan. Sumber update schema ada pada Windows Server 2003 R2 Disk 2. Langkah-langkah untuk meng-update schema dapat dilihat di alamat http://technet.microsoft.com/en-us/library/cc773360%28WS.10%29.aspx.
  • Server yang akan ikut berpastisipasi harus menggunakan windows server 2003 R2.
  • Antivirus harus cocok dengan DFS Replication.
  • Server yang masuk dalam replication group harus berada dalam satu forest. DFS replication tidak bisa dilakukan antara server yang berada di forest yang berbeda.
Kapasitas DFS Replication dalam melakukan replikasi :
  • Setiap server dapat menjadi anggota lebih dari 256 replication group.
  • Setiap replication group dapat berisi lebih dari 256 folder yang direplikasi.
  • Replication group dapat berisi lebih dari 256 anggota.
  • Volume replikasi bisa lebih dari 8 juta files, dalam satu server dapat berisi lebih dati 1 Terabyte replikasi file.
  • Settingan DFS replication tersimpan secara global di masing-masing server, dan terimpan dalam file lokal .xml. DFS replication dapat membuat ulang file tersebut bila terjadi kerusakan (corrupt). Kemampuan ini membuat server lebih realibility dan dapat lebih mudah me-rebuild anggota replication group dalam disaster recovery.
  • RDC tidak akan mereplikasi file dengan volume 64 kb ke bawah.
Persyaratan DFS Namespaces
Untuk mengimplementasikan DFS Namespaces, administrator harus mengkonfigurasi server sebagai berikut :

  • Server harus menggunakan operasi sistem windows server 2003 R2
  • Untuk menggunakan fasilitas secara utuh, domain controller harus menggunakan windows server 2003 SP1 atau Windows server 2003 R2.
  • Namespaces haru di simpan dalam NTFS.
Klien harus menggunakan sistem operasi
  1. Windows XP SP2 dan Client Failback Hotfix
  2. Windows Server 2003 SP1 dan Client Failback Hotfix.
Setting Up DFS
Distributed File System, sudah terdapat dalam features Windows Server 2003 R2. Untuk memastikan semua fasilitas DFS terpasang, klik Start > Control Panel > Add/Remove Programs > Add/Remove Windows Components, pastikan fasilitas DFS terpasang.

DFS, Windows Components

DFS Namespace
Langkah pertama yaitu membuat namespace, jalankan DFS Management. Klik Start > Administrative tools > DFS Management. Dalam DFS Management buatlah Namespace baru, dengan klik Add New Namespace di panel sebelah kanan, maka akan muncul window sebagai berikut.

Windows namespace wizard
Masukkan server name yang akan menjadi host dari namespace yang dibuat, klik Next. Contoh dalam tulisan ini yaitu server-share. Untuk memastikan bahwa server tersebut aktif, klik Browse > masukkan server name > Check names > Ok.
Window namespace wizard

Masukkan nama namespace “ujicoba”, nama namespace tersebut kelak akan selalu digunakan sebagai alamat dari file-file yang tersebar di jaringan. Klik Next.
Window namespace wizard

Pilih tipe namespace, dalam window tersebut ada dua pilihan, yaitu (1) Domain-based namespace (2) Stand-alone namespace.  Perbedaan diantara keduanya yaitu :
  • Domain-based namespace – namespace ini tersimpan dalam namespace server dan Active Directory. Menyimpan namespace dalam Active directory memudahkan pencarian dalam jaringan yang berdasarkan domain. Tetapi kapasitas folder namespace yang bisa ditampung domain terbatas hanya sekitar 5000 folder. Dan domain-based namespace dapat dihostkan ke server namespace yang lain untuk menyediakan fault tolerance.
  • Stand-alone namespace – namespace ini tersimpan hanya pada satu server namespace, tidak dalam active directory. Kelebihannya yaitu kapasitas folder namespace-nya dapat lebih dari 50000 folder, dan tidak fault tolerance.
Dalam window tersebut terdapat tulisan “Preview of domain-based namespace : \\contoh.com\ujicoba” alamat inilah yang akan digunakan sebagai alamat namespace. Untuk tes ini karena yang diperlukan replikasi yang otomatis, maka dipilihlah yang Domain-based namespace. Klik Next > Create, cek apakah proses pembuatan namespace berjalan sukses, lalu klik Close.
Window namespace wizard

Pembuatan namespace telah selesai dilakukan, sekarang langkah untuk memasukkan folder yang telah disharing pada jaringan. Pada DFS Management, terlihat namespace yang telah dibuat.
Window namespace wizard

Klik kanan namespace yang telah dibuat, pilih Add new folder, maka akan muncul window sebagai berikut.
Pembuatan Folder
Masukan nama folder “testing”, pada folder target klik add, lalu pilihlah folder yang telah disharing sebelumnya, disini dipilih folder “test” klik ok maka selesailah pembuatan folder pada namespace. Untuk mengetest namespace tersebut berjalan dengan baik, gunakan komputer klien yang telah bergabung dengan domain. Pada address bar windows explorer, masukkan \\contoh.com\ujicoba, dan tampilah sebagai berikut.
Komputer Client

Bila kita membuka folder testing, maka akan redirect ke folder target yang tadi dimasukkan yang folder “test”.
DFS Replication
Setelah pembuatan namespace dan folder, selanjutnya membuat replikasi folder yang telah dibuat beserta isinya. Pada DFS Management, klik kanan folder testing, pilihlah add new folder.

Add Folder dari server lain

Pada Window New folder target pilih Browse, masukkan nama server yang dituju yaitu “SERVER-FCB61C69”, dan pilihlah target folder pada server tersebut yang akan jadi replika dari folder “test” pada server “server-dokbra”. Klik ok. Akan muncul pilihan apakah mau dibuatkan replication group, pilihlah ’yes’.
Add Folder dari Server Lain

Replication Wizard akan muncul. Klik Next, sampai muncul window
Replication Wizard

Pada pilihan primary member, pilihlah server-lain, karena sumber file ada di server tersebut, klik next. Pada tahapan ini, dapat diatur berapa bandwidth yang digunakan untuk proses replikasi. Ruang lingkup Bandwidth dari 16 kbps sampai 256 Mbps, bahkan bisa Full bandwidth. Waktu replikasi bisa dipilih, replikasi dapat dilakukan 24 jam berturut-turut, atau dapat ditentukan sendiri waktunya. Klik Next terus sampai proses pembuatan replikasi sukses lalu Close.
Replication Wizard

Konfigurasi replikasi telah selesai dilakukan. Untuk mengetest, gunakan komputer klien. Akses alamat \\contoh.com\ujicoba, masuk ke folder testing. Copy-kan file ke folder tersebut, terlihat seperti pada gambar berikut.
Copy File ke \\contoh.com\ujicoba\testing

File yang telah dimasukkan akan direplikasi secara otomatis ke folder yang ada di server SERVER-FCB61C69. Begitu pula bila file yang ada di folder tersebut dihapus, maka file yang ada si folder server “SERVER-FCB61C69” akan terhapus juga. Perlu diingat bahwa server yang diakses oleh komputer klien adalah server “server-lain”.

sumber : http://neoririwa.wordpress.com/2010/07/21/dfs-distributed-file-system-windows-server-2003-r2
[ Read More ]